Jangan Anggap Sepele, Maut Bisa Mengancam Jika Anda Tak Bisa Kentut

Foto: ilustrasi

 

FOKUSLINTAS.com — Kentut sering dianggap tidak sopan dan memalukan bila aromanya sampai tercium orang lain. Namun, kentut sebenarnya adalah reaksi tubuh yang normal. Nyawa seseorang bahkan bisa terancam bila ia tidak bisa kentut.

Dalam frekuensi normal, kentut merupakan hal yang sehat karena menandakan sistem pencernaan khususnya gerakan peristaltik usus hingga anus berjalan dengan normal. Namun, bila frekuensinya berlebihan, bisa menjadi tanda adanya gangguan di perut. Tapi yang lebih buruk dan dapat mengancam nyawa adalah bila orang tidak bisa mengeluarkan gas dari dalam tubuhnya.

Ketidakmampuan tubuh mengeluarkan gas atau kentut dari dalam tubuh dapat mengancam jiwa karena disebabkan oleh kondisi peritonitis.

Peritonitis (radang selaput perut) adalah peradangan (iritasi) dari peritoneum, yaitu jaringan tipis yang melapisi dinding bagian dalam perut dan mencakup sebagian besar organ perut. Peritonitis bisa terjadi karena adanya luka atau pecahan dalam perut, akibat komplikasi dari kondisi medis lainnya.

Peritonitis membutuhkan perhatian medis yang segera untuk melawan infeksi dan, jika perlu, untuk mengobati kondisi medis yang mendasari. Pengobatan peritonitis biasanya melibatkan antibiotik, dan dalam beberapa kasus, pembedahan. Jika tidak diobati, dapat menyebabkan peritonitis yang berat, infeksi yang berpotensi mengancam nyawa.

Dilansir dari laman Mayo Clinic, berikut gejala dari peritonitis:

Tanda dan gejala peritonitis meliputi:

1. Nyeri perut
2. Kembung atau rasa penuh (distensi) di perut
3. Sakit demam
4. Mual dan muntah
5. Kehilangan nafsu makan
6. Diare
7. Output urine rendah
8. Haus
9. Ketidakmampuan untuk buang air atau gas
10. Kelelahan

Kapan harus ke dokter?

Peritonitis dapat mengancam nyawa jika tidak segera diobati. Hubungi dokter segera jika Anda memiliki sakit parah atau nyeri perut, perut kembung, atau perasaan penuh terkait dengan sakit demam, mual dan muntah, output urine rendah, haus, dan ketidakmampuan untuk buang air atau gas.

Penyebabnya?

Penyebab umum dari peritonitis meliputi:

1. Prosedur medis, seperti dialisis peritoneal

Dialisis peritoneal menggunakan tabung (kateter) untuk mengeluarkan produk sisa dari darah ketika ginjal tidak bisa lagi memadai melakukannya.

Infeksi dapat terjadi selama dialisis peritoneal akibat lingkungan yang tidak bersih, kebersihan yang buruk atau peralatan yang terkontaminasi. Peritonitis juga dapat berkembang sebagai komplikasi dari operasi gastrointestinal, penggunaan selang makanan atau prosedur untuk menarik cairan dari perut (paracentesis).

2. Usus buntu yang pecah, ulkus lambung atau usus berlubang

Setiap dari kondisi ini dapat memungkinkan bakteri untuk masuk ke peritoneum melalui lubang di saluran pencernaan.

3. Pankreatitis

Peradangan pankreas (pankreatitis) dapat menyebabkan peritonitis jika bakteri menyebar di luar pankreas.

4. Diverticulitis

Infeksi kecil, menonjol kantong di saluran pencernaan (diverticulitis) dapat menyebabkan peritonitis jika salah satu kantong pecah, menumpahkan limbah usus ke dalam perut Anda.

5. Trauma

Cedera atau trauma dapat menyebabkan peritonitis dengan memungkinkan bakteri atau bahan kimia dari bagian lain dari tubuh memasuki peritoneum.* (Didik S)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *