Halo Pemerintah, Bocah SMP Ini Sampai jadi Kuli untuk Beli Hp Demi Bisa Belajar Online


Pemerintah harusnya bisa mendukung anak-anak seperti ini. Foto/Source: Ist-Bmb

 

FOKUSLINTAS.com – Masa pandemi sekarang tak hanya dirasakan dampaknya oleh para pekerja dan bos-bos, tapi juga masyarakat strata bawah. Terutama anak-anak sekolah yang orangtuanya kurang berada. Lantaran ekonomi pas-pasan, beberapa dari anak-anak ini rela melakukan hal-hal berat, agar bisa mengikuti sistem belajar sekarang yang serba online.

Salah satu bocah yang mesti jadi sorotan adalah sosok Catur yang duduk di bangku SMP ini. Lantaran tidak memiliki handphone untuk belajar online, ia sampai harus bekerja membanting tulang layaknya orang dewasa. Tak main-main, pekerjaan yang dipilihnya pun adalah tukang bangunan. Bisa dibayangkan ya bagaimana perjuangannya. Pemerintah rasanya harus melihat bocah ini lebih jauh.

Sistem belajar yang serba online membuat sebagian kesusahan untuk menyesuaikan diri. Termasuk Catur yang minim fasilitas, dalam hal ini tidak memiliki handphone untuk bisa belajar. Bukan berarti ia tak berusaha untuk itu. Biasanya ia meminjam hp kakaknya. Namun sayangnya ia harus menunggu dulu sampai jam sembilan malam.

Alasannya lantaran kakaknya baru pulang kerja di jam tersebut. Mau tak mau Catur melakukan itu agar bisa tetap belajar. Namun ini rasanya cukup berat baginya, apalagi ia sering terlambat dalam belajar.

Alhasil, ia pun berupaya bisa mengumpulkan uang agar punya handphone sendiri dan kuli bangunan dipilihnya sebagai cara.
Orangtua awalnya tidak mau Catur jadi kuli
Rasa-rasanya tidak ada orangtua yang tega membiarkan anaknya bersusah payah, apalagi di usia yang masih terbilang bocah.

Seperti bapak dan ibu Catur yang sebenarnya tidak ikhlas anaknya bekerja menjadi kuli bangunan. Namun akhirnya mau tak mau restu pun dilontarkan, lantaran orangtua Catur juga tak bisa memberikan kebutuhan tersebut.

Dikatakan jika keluarga Catur perekonomiannya tidak seperti keluarga mapan. Dinding rumahnya bahkan masih bata merah. Catur sendiri begitu ingin punya handphone sendiri dan ia mengatakan akan bekerja keras untuk itu. Kenapa kuli? Mungkin pekerjaan ini satu-satunya yang terpikirkan oleh sang anak untuk dilakukan.

Bagaimana usaha catur saat jadi kuli
Fenomena kuli cilik tentu saja menyita perhatian, termasuk dari pemilik rumah tempat Catur bekerja. Awalnya Catur diragukan untuk bisa bekerja. Ia masih kecil, tenaganya mungkin tak sekuat kuli yang sudah biasa dan dewasa. Namun nampaknya pemilik rumah bisa melihat kesungguhan tekad Catur.

Seiring berjalannya waktu, sang pemilik rumah bisa melihat kerja keras bocah ini. Ia mengatakan kalau catur sosok yang baik, rajin, dan cekatan. Tugasnya sehari-hari adalah membersihkan material-material bangunan, mengaduk semen, sampai mengayak pasir. Dalam sehari-harinya Catur dibayar tak kurang dari Rp50 ribu. Setidaknya perlu sebulan agar ia bisa membeli handphone untuk belajar.

Kebijakan pemerintah yang mewajibkan belajar di rumah nampaknya harus dilihat lagi lebih dalam. Ternyata tidak semua orangtua dan anak mampu untuk mengikuti. Tidak hanya Catur sebenarnya yang berjuang agar bisa memenuhi fasilitas belajarnya, ada anak-anak lain yang juga tengah mengupayakan hal yang sama.* Subanto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *