Inilah 4 Tantangan Besar dalam Digital Marketing

Foto: Unsplash/Marvin Meyer/Ist

 

FOKUSLINTAS.com – Pemasar di dunia saat ini terus dibanjiri dengan berbagai ide baru, platform baru untuk mempromosikan bisnis mereka, dan teknologi baru untuk dimanfaatkan. Meskipun inovasi ini sering kali bermanfaat bagi mereka, mengikuti perubahan dengan cepat dapat membuat para pemasar menjadi kewalahan.

Meski masih bisa bertahan, bisnis tidak bisa lagi mengandalkan taktik pemasaran tradisional saja. Pemasaran digital memiliki tantangannya tersendiri, mengikuti perkembangan teknologi yang terus berubah setiap saat.

Jadi, bagaimana Anda harus menaklukan tantangan tersebut? Untuk itu, simak penjelasan berikut mengenai 4 Tantangan Besar Dalam Digital Marketing.

1. Ketergantungan pada Perkembangan Teknologi

Teknologi komunikasi membantu bisnis untuk tumbuh dan berkembang, menciptakan hubungan dengan pelanggan, memperkuat efektivitas organisasi, dan membantu manusia untuk bisa belajar tentang satu sama lain. Teknologi seperti internet, telepon seluler, media sosial, dan sistem manajemen customer service sangat memengaruhi cara perusahaan dalam berkomunikasi dengan calon pelanggan.

Bentuk komunikasi yang baru ini mengubah lanskap media dan jenis strategi pengiriman pesan dengan cepat. Banyak konsumen dan pebisnis profesional mencari informasi dan terhubung satu sama lain melalui komputer dan telepon mereka. Dengan akses ke banyak sumber informasi dan minat pada media yang interaktif, konsumen dapat mengumpulkan lebih banyak informasi produk secara independen.

Lingkungan kerja juga berubah, dengan lebih banyak orang yang memiliki teknologi virtual, mengirim SMS di ponsel mereka, atau berkomunikasi melalui situs media sosial seperti Facebook, LinkedIn, Pinterest, dan Twitter. Saat lanskap media berubah, uang yang dihabiskan di sebuah organisasi untuk berbagai jenis komunikasi dan teknologi juga akan berubah. Setelah perusahaan mengembangkan produk dan layanan bisnis, mereka juga harus menjelaskan nilai dan manfaat dari penawaran bisnis mereka kepada pelanggan dan calon pelanggan.

Populasi muda saat ini adalah bagian dari generasi milenial dan merupakan konsumen yang mendorong perubahan menuju teknologi komunikasi baru. Konsumen muda mungkin akan memilih untuk mendapatkan promosi iklan melalui pemasaran seluler atau melalui perangkat game seluler yang dapat terhubung ke situs web bisnis. Demikian pula, iklan di Facebook juga menjadi populer karena bisnis terus memasarkan produknya di media sosial. Media tradisional seperti majalah, koran, televisi, bersaing dengan media digital seperti internet, layanan chatting, media sosial, konten buatan pengguna seperti blog dan YouTube.

Oleh karena itu, segala bentuk media pemasaran terpaksa menghadirkan inovasi-inovasi baru agar tetap relevan dengan zaman. Dengan ekspektasi konsumen yang tinggi dan penggunaan perangkat digital yang begitu pesat, pemasar saat ini akan dihadapkan pada sebuah tantangan baru dalam menyikapi hal tersebut.

Beberapa alat bantu (tools) saat ini menyediakan lebih banyak fitur untuk melihat gabungan angka-angka. Akan tetapi, terdapat sekitar 71% Chief Marketing Officer (CMO) yang merasa tidak siap untuk itu menyikapi membludaknya data yang berhubungan dengan bisnis online. Dengan mengumpulkan metrik hari ini hal itu berarti pelaku usaha telah melampaui pelacakan transaksi dan tujuan bisnis.

Untuk memanfaatkan metrik secara strategis dan menciptakan klien yang loyal serta terlibat, bisnis perlu melihat dalam menciptakan pandangan pribadi yang terkonsolidasi dari pelanggan mereka yang menjangkau saluran. Mereka membutuhkan metrik yang bisa didapatkan bersama-sama untuk membantu untuk menggambaran tentang hubungan dengan klien ujung-ke-ujung dan menunjukkan cara untuk menargetkan pesan dengan lebih baik untuk mendorong keterlibatan. Pemasar perlu menemukan cara untuk memecah silo dan menghubungkan sumber data. Hanya kemudian dapatkah mereka mendapatkan gambaran lengkap tentang interaksi dan transaksi klien dan memanfaatkan data ini untuk membangun yang kuat hubungan.

Ketika memahami perkembangan pemasaran era baru, para pemasar telah bekerja keras untuk merancang kampanye pemasaran yang dekat dengan kehidupan kita sehari-hari. Teknologi merupakan faktor dan alat utama bagi pemasar untuk bisa menjangkau massa dan khalayak umum. Dengan menggabungkan teknologi dan pemasaran, industri telah menuai manfaat yang tidak ternilai harganya.

Tidak ada yang pernah mengira bahwa selain media cetak mungkin ada metode pemasaran lain yang akan muncul dalam beberapa dekade terakhir. Konsep dari pemasaran akan terus berubah setiap waktu. Bagian utama yang tidak dapat diabaikan adalah kemunculan teknologi sebagai cabang baru pemasaran yang dikenal sebagai digital marketing. Pada akhirnya, teknologi mengubah keseleruhan metode pemasaran.

2. Isu Keamanan dan Privasi

Privasi dan keamanan menjadi perhatian nomor satu konsumen online. Menurut Brandon Gaille, 86% pengguna mengambil langkah aktif untuk meningkatkan keamanan online mereka. Karena semakin banyak peraturan dan pedoman privasi data yang diterapkan oleh pemerintah, industri, dan berbagai organisasi keamanan di seluruh dunia, hal itu menjadi hal yang penting bagi pemasar untuk memahami aturan ini serta mengikutinya dengan atau akan menghadapi hukuman dan denda yang berlaku.

Menyeimbangkan Personalisasi dan Privasi

Secara alami, kita semua memiliki banyak hal yang ingin kita simpan sendiri karena sebagai manusia, kita sangat peka terhadap berbagai tekanan sosial. Namun, penggunaan media sosial terkadang membutuhkan informasi pribadi. Jadi, Anda memerlukan beberapa bentuk privasi online untuk melindungi informasi yang sifatnya privat dan yang lebih penting, mencegah perusahaan untuk menggunakan informasi tersebut untuk memanipulasi pemasaran.

Saat ini, privasi menjadi perhatian utama pengguna online dengan mayoritas (86%) dari mereka mengambil langkah aktif untuk melindungi keamanan online mereka. Demikian pula, pemerintah, industri, dan perusahaan swasta di seluruh dunia menerapkan peraturan dan kebijakan privasi data yang menggambarkan lebih jauh pentingnya privasi konsumen. Penyimpanan informasi juga menguntungkan pelanggan. Misalnya, ketika pelanggan menyimpan alamat atau informasi kartu kredit, mereka dapat melakukan pembelian dengan lebih cepat dan aman.

Transparansi dalam Pemasaran

Untuk saat ini, pemasar dapat mengumpulkan banyak data tentang informasi konsumen secara online. Untuk memberikan pengalaman pribadi yang positif kepada pelanggan, pemasar membutuhkan data mereka. Namun, semua pemasar juga berkewajiban secara hukum untuk memperlakukan data pribadi ini dengan hormat dan adil.

Untuk melakukannya, Anda harus transparan dalam menggunakan data tersebut untuk menginformasikan aktivitas pemasaran Anda. Perlindungan data pelanggan melibatkan lebih dari sekadar mempertahankan jaringan online Anda dari peretas.

Untuk mengubah metode pemasaran menjadi sebuah pengalaman pelanggan yang positif, Anda harus melakukan tindakan berikut:

• Kembangkan sistem kontrol privasi yang berpusat pada pengguna untuk memberikan kontrol kepada pelanggan;

• Hindari banyak gangguan sistem;

• Cegah gangguan manusia dengan menggunakan otomatisasi seefektif mungkin.

Untuk lebih teliti dengan kebijakan privasi pemasaran Anda, lakukan langkah-langkah berikut:

• Berikan jaminan kepada pelanggan bahwa Anda menghargai privasi mereka dan publikasikan alat serta metode yang Anda gunakan untuk menjaga keamanan data mereka. Tampilkan secara jelas sertifikasi BBB Anda dan logo keamanan lainnya di situs web dan buat halaman terpisah untuk kebijakan privasi Anda. Hal ini akan mendorong pelanggan dan prospek untuk mempercayai Anda;

• Beri tahu pelanggan saat informasi mereka akan diungkapkan dan jelaskan tentang cara Anda dalam menggunakan informasi mereka setelah dikumpulkan. Izinkan pelanggan untuk menolak memberikan informasi mereka atau memilih untuk tidak menerima email dan promosi lainnya;

• Miliki dan kendalikan data Anda sendiri dengan membatasi penjualannya kepada pihak ketiga. Misalnya, gunakan solusi pengoptimalan pemasaran yang tidak memerlukan penjualan data pihak ketiga untuk mengaktifkannya.

3. Infrastruktur Internet yang Belum Merata di Indonesia

Tantangan dalam melakukan digital marketing selanjutnya adalah akses internet yang belum merata di Indonesia. Studi yang dilakukan oleh The Economist Intellegence Unit menempatkan Indonesia di urutan ke-57 dari 100 negara dalam Indeks Internet Inklusif sehingga menunjukkan bahwa masih banyak hal yang harus dilakukan untuk meningkatkan fungsi ekonomi digital. Secara global, Indonesia berada di bagian terbawah dan di posisi keempat di antara negara-negara berpenghasilan menengah ke bawah lainnya dalam hal inklusivitas internet.

Selain itu, Indonesia masih berada di peringkat 62 di GCI tahun 2019 dan tidak mengalami peningkatan yang signifikan. Skor tersebut tetap di bawah rata-rata global dengan hanya penggunaan 4G yang meningkat.

Beberapa tahun lalu, penggunaan broadband seluler dan penetrasi ponsel cerdas sedang mencapai puncaknya. Penggunaan 4G di Indonesia terus berkembang setiap harinya, sama halnya jumlah pengguna internet. Perkembangan jaringan internet yang lambat dapat menghambat pertumbuhan industri digital yang menggunakan peralatan TIK.

Makin hari, makin terciptanya akses komunikasi telekomunikasi dan informasi yang lebih baik, peluang bisnis dan lapangan kerja berbasis internet (e-commerce) akan terbuka. Hal ini akan membuat pasar tenaga kerja Indonesia untuk bekerja lebih efisien dan akan meningkatkan keterampilan tenaga kerja Indonesia di pasar global.

Indonesia memiliki kurang lebih 260 juta penduduk menurut data dari Perserikatan Bangsa-Bangsa dan 93,4 juta di antaranya adalah pengguna internet. Populasi ini mencerminkan potensi keberhasilan dalam melakukan pemasaran digital. Indikator GCI menunjukkan bahwa Indonesia mencapai skor luar biasa dalam beberapa dimensi termasuk sistem hukum yang mengatur, investasi infrastruktur telekomunikasi yang kuat, serta tingginya persentase penduduk yang memiliki ponsel cerdas.

4. Persaingan yang Ketat

Tantangan dalam melakukan digital marketing yang terakhir adalah persaingan yang ketat. Digital marketing dapat mempercepat pertumbuhan bisnis sehingga dibutuhkan pemasar yang andal dan taktis untuk dapat mengatasinya. Anda harus menggunakan berbagai alat pemasaran yang akan membuat bisnis berjalan lebih optimal.

Untuk itu, Anda perlu memiliki situs web yang dioptimalkan dengan mesin pencarian, skema pemasaran media sosial yang sesuai dengan segmen brand, hubungan dengan influencer yang memiliki kredibilitas untuk mempromosikan produk, iklan online yang ditargetkan dengan tepat, dan rencana pemasaran yang efektif untuk prospek bisnis Anda.

Selamat datang di era digital di mana teknologi memungkinkan Anda untuk membeli dan menjual dengan hanya satu sentuhan jari lalu bertransaksi dengan orang-orang dari belahan dunia lain. Hari ini bisnis perlu menggunakan alat pemasaran digital terbaru dan paling efektif untuk memaksimalkan jangkauan ke pelanggan yang dirasa potensial sehingga berdampak pada penjualan yang sukses.

Ada banyak entitas yang mencoba memenangkan pasar di internet; dan Anda, tentunya, bukan satu-satunya yang mempelajari dan menerapkan alat pemasaran untuk memperluas wilayah pemasaran. Persaingan bisa menenggelamkan bisnis Anda. Dalam persaingan bisnis, pemasar yang gagal mendapatkan keunggulan pada akhirnya akan seluruhnya gagal. Begitulah kompetisi dalam pemasaran digital bekerja. Oleh karena itu, dibutuhkan strategi yang baik untuk menghindari persaingan.

Dalam buku Art of War, Sun Tzu berkata, “Kesempatan untuk mengamankan diri dari kekalahan terletak di tangan kita sendiri,” dan untuk menang, “Caranya adalah menghindari yang kuat dan menyerang yang lemah”.

Hal ini berarti bahwa agar kesuksesan bisnis terjadi, adalah bijaksana untuk menghindari pasar yang terlalu jenuh dan perlu menemukan dan berinovasi pada segmen demografis tertentu. Untuk itu, Anda harus memiliki target pasar yang akan membeli produk yang Anda tawarkan. Ketika Anda sudah memiliki target pelanggan, Anda memiliki kesempatan untuk memasarkan dengan presisi tepat; pemasaran bertarget memberikan Anda pengetahuan yang sangat spesifik tentang perilaku, gaya hidup, dan kebutuhan si pelanggan.

Hal berikutnya yang harus dilakukan adalah menjangkau mereka pada waktu yang tepat, melibatkan mereka dengan media yang tepat, dan menawarkan produk yang sesuai dengan mereka. Yang Anda butuhkan hanyalah alat pemasaran digital terbaik.

Pemasaran melalui media sosial dapat memberikan Anda traffic ke situs bisnis serta pengelolaan yang mudah. Hal ini memungkinkan Anda untuk memanfaatkan iklan native, promosi kolaboratif dengan influencer, memakai pesan otomatis, menargetkan pasar sesuai kelas dan kelompok sosial, serta melakukan sejumlah prospect marketing.

Media sosial adalah bagian dari domain pemasaran digital yang kompetitif dan memberikan banyak hal baik seperti menduduki peringkat atas di mesin pencarian sehingga memiliki potensi yang besar untuk melakukan transaksi.

Teknologi memungkinkan Anda untuk memaksimalkan jangkauan bisnis. Jika Anda belum memperbarui teknik pemasaran digital, Anda harus mempertimbangkan kembali pendekatan pemasaran tersebut. Teknologi baru yang muncul setiap saat menambah sudut pandang baru dalam melakukan pemasaran digital.

Dirancang untuk membantu Anda dalam meningkatkan skala bisnis, menganalisis data pelanggan dengan lebih mudah, atau sekadar mengotomatiskan tugas, menggunakan teknologi terbaru akan membantu Anda untuk lebih fokus pada pekerjaan yang lebih penting.

Berikut adalah 5 strategi pemasaran digital yang harus ingin Anda lakukan untuk membantu mengalahkan pesaing bisnis.

• Riset pesaing bisnis

• SEO

• Email Marketing

• Konten video

• Chatterbot

Namun, keberhasilan dalam melakukan pemasaran digital yang kompetitif bergantung pada Anda sendiri. Jika Anda salah dalam merencanakan dan menempatkan konten, atau belum memiliki tujuan dan target pasar, sudah pasti Anda akan gagal.

Sebelum Anda memulai kampanye pemasaran digital, pastikan Anda mengtahui apa yang harus dilakukan. Dengan strategi yang tepat, Anda dapat unggul di arena pemasaran yang kompetitif. Yang perlu Anda lakukan adalah menjadi taktis, menghindari persaingan bisnis, menargetkan pasar, menjangkau pasar, dan memastikan bahwa semua yang telah Anda lakukan mendorong mereka untuk membeli produk saat mereka membuka situs web Anda.* [We/Ksn]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *